What Do You Think: Parenting Style


Kali ini aku pengen ngebahas tentang parenting style

parenting-style

kalau dari teori yang dikemukakan Baumrind ada empat bentuk parenting style, yaitu:

Authorian parenting : style yang bersifat membatasi dan menghukum. Orangtua otoriter memerintah anak untuk mengikuti petunjuk mereka dan menghormati mereka. Mereka membatasi dan mengontrol anak mereka dan tidak mengizinkan anak banyak bicara.

Authoritative parenting : mendorong anak untuk menjadi independen tetapi masih membatasi dan mengontrol tindakan anaknya. Perbincangan tukar pendapat diperbolehkan dan orang tua bersikap membimbing dan mendukung.

Neglectful parenting : style di mana orang tua tidak terlibat sama sekali dalam kehidupan anaknya. Ketika anaknya menjadi remaja atau bahkan masih kecil, si orang tua dengan tipe parenting ini tidak bisa menjawab pertanyaan seperti,”sudah jam 10 malam. Anakmu ada di mana?”

Indulgent parenting : style di mana orang tua sangat terlibat dalam kehidupan anaknya tapi tidak banyak memberi batasan atau kekangan pada perilaku mereka. Orang tua dengan tipe ini sering membiarkan anaknya untuk melakukan apa yang si anak inginkan dan membiarkan anaknya untuk melakukan apa yang si anak inginkan dan membiarkan anak mencari cara sendiri untuk mencapai tujuannya.

Nah dari definisi di atas…aku pengen tau (1) tipe parenting apa yang digunakan orang tua kalian dan (2) tipe parenting apa yang kira-kira akan kalian terapkan saat kalian berkeluarga nanti dan apa alasannya??

27 thoughts on “What Do You Think: Parenting Style

  1. kalo orang tua ak. mereka menerapkan authoritative parenting ke anak2nya. in the future, mungkin ak bakalan menerapkan cara parenting yang sama tapi di waktu yang sama, ak juga gag bakalan mengontrol terlalu keras, sedikit mmberikan kebebasan tapi ada batasan2 dmna mereka gag boleh melanggarnya.

  2. mungkin orang tua ku Indulgent parenting yaaah…tapi kok kayanya Authoritative Parenting juga… ya intinya mereka berperan sangat penting di kehidupan aku dan sangat mendukung semua yg aku lakukan…hehhee…

    aku sih maunya nanti klo udah punya anak, mau kaya ibu ku…SUPER MOM…hhehhee…

  3. Kyknya sih mama sm papa itu nerapin authorithative parenting lah kak
    Dan mgkn opi jg bkl kyk gitu klo udh pnya ank nti
    Hehe

  4. klo akuu authoritative.
    nantinya klo berkeluarga insya Allah authoritative juga
    kenapa? karena sekarang aku amat sangat nyaman dengan keadaan kaya gini.

  5. orang tua q sih yg Authoritative parenting…

    nantinya juga, aku mau nya kalo bisa sih yag Authoritative parenting tu juga sih…
    lebih bagus rasa q…

  6. kalo orang tua ku seh kek na yg Authoritative parenting. N pingin na klo dah jadi parent ntar yg itu jg..

    soalna yg itu lebih mmbimbing anak jadi dewasa dan komunikatif..

    tidak membatasi apa yg si anak inginkan slama itu masih pada jalan yg sewajarna ketika dia sudah dewasa.

    pada saat kanak2 pastila di bimbing..
    istilah na memberikan teori mana yg baik dan buruk, krn dia msih blm tau mana yg baik dan buruk..

  7. kalo aku ya ka,,
    1. Authoritative parenting
    2. (juga) Authoritative parenting

    hehee,,
    karna aku sudah merasakan bnyk manfaat dgn di terapkannya metode ini. hehe. jadi, knp tidak😉

  8. Authoritative Parenting..,

    Ntar dian juga jelas mw kyk Ortu dian, authoritive..
    Alasannya :
    y karna Dian sbg anak seneng dgn cara Ortu didiknya gitu..
    Kebebasan dan kepercayaan penting untuk kita,
    Tp juga tetep diawasin n’ diingetin klo nyerempet batas” yg udh Ortu tetapin..
    Manjaga Kepercayaan itu penting.. (perlu diinget, hehuee..)

    Dgn gitu kt jd lbh dewasa, mandiri dan Sayang ma mrk.
    hehhe.. y gk.. wkwk..

    slain itu sering juga ngasi nasehat n’ Cerita” pengalaman hidup..
    B’tukar pikiran n’ ngasi pandangan” lah..
    Dgn gini ikatan batin antara OrTu n’ Anak makin kuat ..

  9. bagusnya karna,, krg lbhnya sama tu kayak dian.
    kita di ajak mandiri dan bertanggung jawab tp tetap di awasi dan di bimbing. kt di beri kebebasan memilih tp harus bs bertanggung jwb dgn keputusan kt. tp begitu kt ada dalam masalah yg di akibatkan oleh pilihan yang kita pilih sendiri, mereka tetap akan membantu kita dan memberikan masukan dgn cara bertukar fikiran.
    iya biasanya suka cerita dari pengalaman hidup. kayak sahabat lagi sharing gitu lah. dan kt jadi terbuka. jadi bs bahas apa aja. so we feel comfort at home. hehee
    satu yang menurutku bagus adalah, suara dan pendapat anak tu di dengarkan. jadi, we work as a team. saling membantu🙂

  10. mnurut aq seh,,
    tipe indulgent parenting..
    biar anak tetap dapat apa yg dia mau
    dengan dalam pantauan oragtua ny sendiri
    sehingga orangtua tetap dapat mengawasi anak ny
    dalam setiap kegiatan ny masing2 dan mengetahui
    segala perkembangan ny…

    NB :
    masih muda kali la ko dev..
    cepat bener mikirin gmana cara
    ngasuh anak dengan baek dan benar…

    1. indulgent itu yang dy ngebebasin anaknya jim….
      gak ada ngasi batasan ama anak apa yg salah apa yg bener..
      pokokny asal anaknya seneng dy bakal ngebolehin anaknya..
      bahkan yg merujuk ke arah yg negatif…

      kn gpp ngebahas hal kyk gini..
      g harus nunggu ntar pas uda mau nikah..
      mana tau kau besok uda nikah..kn lumayan jim..
      nambah2 ilmu kau..
      hahaha

  11. i chose the second one: authoritative parenting ini yg bkal aq terapin buat anakku nanti…aq gk bakal membatasi apapun yang ingin dijalaninya tapi aq akan membimbing dn mendukung serta memberikan tanggung jwab atas apayg akan dipilihnya. satu lagi yang terpenting BERI KEPERCAYAAN PADANYA.agar dia juga selalu menghargai kita dan meghormati kita sebagai orang tua. Be a friend of them don’be a judged.sekarang kan udah gk jamannya siti nurbaya lagi jadi jangan jadi orangtua yg berpikiran katrok kalo kata “tukul” hahahha… LET THEM SELECT THEIR OWN WORLD…

  12. Sama kyk jawaban mas bayu, yg authorative (y iyalah, wong ortunya sama =p)
    Tp aq jg ngerasa ortuku punya style indulgent jg.
    Soalnya y kyk ciri yg kw blg itu, mamapapa sering membiarkan anaknya untuk melakukan apa yang si anak inginkan dan membiarkan anak mencari cara sendiri untuk mencapai tujuannya.

    Klu dah jd ortu nanti mw lebih ke authorative ajh.
    Soalnya klu anak teralu independen kadang jg ngerasa kesepian. Hehee.. Koq mlh curhat..=p

    Klu ortu devi gmna?
    Trs kw klu dah jd ortu mw yg kyk mana?

    @mas byu: koq authorian mas? Kasian donk ntar calon ponakan ku..X(

  13. i think my parents use Authoritative parenting.
    i’ll also use authoritative to my children. krn sbg ortu, qta hrs sll mengontrol p’kembangan& tindakan anak2 qt. tp qt jg ga blh tlalu membatasi mereka untuk melakukan apa yang mrk mau. kl qt tlalu membatasi mrk, ntr mrk bkl berontak. Intinya, qt harus sll membimbing&mendukung apa yang mereka inginkan tanpa sepenuhnya melepas mrk.

  14. InduLgenT lah Yang Bakal Gw TErapakn Ntar…
    Soalnya DEfenisinya ga Jauh Beda Sma Kebebasan Yang Bertanggung Jawab….
    HEhehe…

    Anak jga Kan Punya Hak Dalam Menentukan Pilihan Hidup Mreka…
    Selama Kta Membimbingnya Dengan Baik…
    Ga masalah Kan….
    ^^

    1. kn uda gw bilang.
      indulgent itu yg bener2 ngelepasin anaknya.
      asal anaknya senang dy bkl nurutin semua apa mau anaknya..
      bahkan kalau anaknya ke hal2 yg negatif dy tetep oke2 aja..
      beda ama yg authoritative…
      dy ngasi kebebasan tpi tetap ngasi batasan apa2 perilaku yg pantas..
      gtuuuu

  15. kalau ortu ku sih dep…menerapkan parenting yang berbeda untuk setiap anak….klu kakak ku lebih ke authorian…klu aq Indulgent parenting (sejauh ini permintaan ku positif kok dep dan aq gak manja dp…)…dan adekku authoritative….

  16. beuh, penjelasan mu di artikel dengan yg di comment ttg indulgent aga beda dep.
    di artikel tak dibilang tu membiarkan untuk menjurus ke hal yg negatif.
    kl gtu aku yg authoritative la.

    Dewa’s style ? rahasia donk..>:D

  17. kenapa lebih enak adekku????
    manja????/kayaknya malah aq gak manja dep makanya mama ku buat aq kayak gitu…bbeheheheh

  18. (1) authoritative
    (2) (insya Allah) authoritative juga, hehe

    Alasan: dengan dikasih batasan-batasan antara baik & buruk, anak jadi lebih terarah ‘kan. daripada diterapin indulgent, nanti masa depan anaknya kurang jelas. kalo diterapin neglectful malah parah, anak ngerasa kayak nggak punya orangtua, dan sebaliknya. bisa-bisa pas salah satu dari mereka meninggal nggak tau kabarnya(?) lagi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s