Jengah!


Beberapa bulan ini aku selalu menggunakan jasa angkutan umum untuk pergi ke kampus dan balik lagi ke rumah. Nah, karena gak ada angkot yang lewat langsung di depan rumah, jadi aku harus jalan (menurutku jarak dari rumah ke simpang ga begitu jauh, nanggung kalau harus naik becak lagi) dulu sampai ke simpang lampu merah, baru dari simpang itu aku nunggu angkotnya.  

Yang aku ga suka dari proses “jalan” ini adalah ada spot-spot yang ada laki-laki usilnya, yang suka siul-siul kurang ajar kalau aku lewat (kalau cewek-cewek lain lewat juga mungkin). Aku paling ga suka dan jengah sama yang kayak begini dan biasanya aku bakal langsung nanggapin dengan ketus. Dulu kalau mulai ada yang nyiul-nyiul begitu, biasanya aku bakal mempercepat langkahku. Tapi sekarang, aku milih untuk berhenti, kemudian noleh ke arah datangnya siulan dan ngeliat siapa orang yang berani nyiul-nyiulin aku. Dari beberapa kesempatan, waktu aku ngeliat muka mereka, mereka masang muka flat, seolah-olah bukan dia yang nyiul tadi. Apa-apaan itu? Pengecut?

Kenapa sih cowok, laki-laki, pria atau apalah sebutannya bisa berbuat kayak gini? Mungkin gak di semua kalangan sosial bakal sama caranya, tapi paling gak inti dari perbuatannya sama. Buat wanita ga nyaman dan memberi kesan wanita ga berharga sampe bisa disiul-siulin kayak gitu.

Mungkin kalau dari sisi cowoknya bakal bilang, ya bukan sepenuhnya salah pihak cowokkan? Bisa aja gara-gara wanitanya yang “mengundang” disiul duluan seperti pakaian yang terbuka sana-sini.

Tapi aku ga merasa pakaian aku terbuka kok, kenapa disiulin juga? Ga tau apa gimana risihnya disiulin? Apa perlu disiulin juga biar tau gimana rasanya?

Rasanya bener-bener ga enak, ga nyaman. Apa ga bisa gitu biarin kami jalan kayak biasa aja tanpa harus digangguin? Atau ini salah satu bentuk lain dari sexual discrimination di mana cowok merasa mereka punya posisi yang lebih kuat dari wanita, lebih berkuasa, jadi bisa lebih seenak-enaknya dengan wanita? Merasa wanita lebih lemah jadi kemungkinan untuk membalas kecil? Begitu?

Lalu, apa yang harus dilakukan wanita kalau berada dalam posisi seperti ini? Apa yang bisa dilakukan wanita biar dia tetep merasa safe? Karena aku ngerasa yang aku lakukan belum buat aku puas, belum buat aku merasa safe. Kadang jadi terpikir harusnya dulu ikutan les bela diri.

12 thoughts on “Jengah!

  1. Mau Fight or flight? Dua2nya solusi yg baik, tp harus total. Fight sampe mrk ga begitu lg. Atau flight sampe perilaku mrk bnr2 ga ngaruh buatmu. It’s up to you.

    1. kalo fight sampe total kayaknya ga worthy aja aku cari ribut sama orang ga dikenal di pinggiran jln.. klo mau flight, ga mudah juga kn mau flight?
      kalau yang kau bilang redefinition itu gimana?

  2. setuju! kadang saya juga kesel diliatin gitu. disangka mereka hebat kali ya, karena cewe biasanya ga bisa apa-apa juga kalo digituin. dan gak cuma itu, kadang walaupun ga disiulin cara sebagian orang ngeliatin kita juga bikin kita gak nyaman. disangka cewek itu benda kali ya, yang bisa digodain tanpa bales, diliatin kayak pajangan, diapresiasi cuma dari fisiknya.😦
    *nice post anyway, beruntung blogwalking kesini ^^

    1. Hello Sabrina, terima kasih sudah mampir🙂
      iya sih,, mungkin bagi beberapa cowok, mereka belum paham kalau wanita yang mereka anggap lebih lemah seharusnya dilindungi, bukan diganggui😀

  3. mereka berani siul-siul karena mereka rame-rame, ada dalam suatu komunitas, dan menurut dan siul2an itu jadi permainan buat mereka. Hoho. Tapi klo sendirian, pasti gak berani deh godain, kecuali .. kecuali .. jambret, haha

    1. permainan? well then boys, men or whatever, they should find any other game to play. We’re women, not their toy.
      anyway, thanks sudah mampir..😀

  4. just found this one of your interesting post.

    aku juga pernah ngalamin hal & proses yang mirip. bedanya, aku dipanggil nama atau sebutan (‘cewek’). rasanya mulut mereka spt gak bisa dijaga gitu yaa?

    terkadang kalo lagi jalan sama adekku, dia mau nyahutin orang yang gangguin tadi: “apa sih lo? ribut banget jd orang?!”
    tp mungkin krn org ybs udh kebal kali ya, jd gak ngaruh jg. paling cuma diem sebentar, abis itu mgkin udh godain org lagi, eerrrgghh.. gemes bgt rasanyaa !!

    mungkin ada perempuan yg acuh tak acuh dgn hal spt ini. tp yg pasti, mereka yg punya pendapat serupa spt kita, merasa risih, gak suka. kalo bisa, kalian ‘para pengganggu’ bisa lebih menghargai orang kali yaa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s