You’re on A Diet


Selalu menarik kalau perbincangan antara cewek sudah menyangkut diet-dietan. Kayaknya hampir semua cewek pernah merasa ga puas dengan bentuk tubuhnya. Kurang kuruslah, kurang gemuklah (kalo denger yg ini, dengan suka rela mau deh aku bagiin sedikit lemak-lemak ini. Banyak juga boleh).

Kalau digoogling soal cara diet, bisa banyaaaaaaaaaaaakkkkkk banget variasi diet yang keluar. Ada yang dengan konsumsi sup pembakar lemak, pakai cuka apellah, yang ga boleh makan gula sama garam, dan masih banyak lagi jenis-jenisnya. Bahkan ada juga yang ga segan-segan mencoba produk-produk yang menjanjikan “menurunkan berat badan dalam waktu sekian minggu” bla bla bla.. Dan yang lebih parah mungkin yang sampe ga makan sama sekali ya, akhirnya jadi sering pingsan atau keluar masuk RS. Bahaya banget yang terakhir ini.

Aku sendiri termasuk lumayan akrab dengan proses diet. Karena memang ada keturunan dari keluarga untuk punya badan yang gede. Tapi biasanya, dietnya jarang yang bener-bener menunjukkan hasil yang beda gitu. Palingan kalo uda berasa sempit itu baju, trus diet, turun 2 kg paling, trus dibablas makan lagi (karena uda tau beratnya uda turun), trus beratnya naik lagi, trus diet lagi. Gitu-gitu sih seringnya. Berat soalnya menahan diri dari segala jenis makanan yang enak-enak.

Nah, kalau dibuat dalam poin-poin biasanya ini yang lakukan kalo lagi berniat untuk nurunin berat badan :

  • Kurangi porsi

Kurangi porsi nasi terutama. Banyakin lauk dan sayur. Plus buah juga. Kalo ga suka makan sayur sama buah gimana? Masih jaman ga suka sayur sama buah?

Selain itu, sebisa mungkin tahan diri untuk ngemil. Boleh sih ngemil, tapi sedikit aja.

Dan kalau makan ngunyahnya pelan-pelan deh.  Ini juga bisa jadi cara biar kita makan ga terlalu banyak. Seringnya tuh, kita makan dalam porsi yang gede karena kita makan terburu-buru. Misalnya, makan 1 potong kue, makannya buru-buru, alat-alat indranya ga sempet ngerasain sensasi dari si makanan tadi. Makan terburu-buru juga menghambat tubuh kita untuk mengirimkan sinyal kalau kita uda kenyang. Jadi rasanya makanan yang kita makan selalu kurang dan terus-terusan mau nambah aja. Jadi, mulai sekarang yuk makan pelan-pelan.

  • Olahraga

Kalau aku, mau gimana pun berusaha untuk nahan makan, tapi ga pake olahraga. Sama aja bohong. Mungkin dengan mengurangi porsi makan, berarti kalori yang masuk ke tubuh kita jadi berkurang. Tapi di dalam tubuh ini masih tersimpan kalori-kalori yang tidak terpakai dan perlu dibakar biar ga numpuk. Ya hanya dengan olahraga caranya biar kalori-kalori tadi bisa terbuang. Selain itu, ada keuntungan lain dari olahraga, bisa buat badan jadi lebih kenceng. Kalau kita hanya nahan makan, memang sih mungkin bisa berkurang berat badannya karena tubuh mencari pasokan energi dari lemak-lemak yang ada di bagian bawah lapisan kulit kita. Tapi ketika lemak-lemak di bawah kulit itu terbakar, si kulit atau bagian seputarnya kan ga ikut terbakar juga. Malah jadinya ntar bisa membentuk seperti gelambir-gelambir gitu. Nah, di sini olahraga bisa membantu, biar si kulit dan teman-teman tadi bisa fit dengan bentuk tubuh kita yang baru. (got my point?)

  • Motivasi

Yep, motivasi kita untuk nurunin berat badan itu apa?

Kalau aku sih kemarin gara-gara pas lagi beli-beli baju baru dan pas nyoba berasa sempit, padahal itu ukuran yang sering aku pakai. Dari situ langsung ngeset. Harus nurunin berat badanlah ini pokoknya! Biar si baju-baju yang dibeli biar muat.

Tapi yang paling baik sih, kalau mau nurunin berat badan itu ya karena pertimbangan kesehatan.

Dan satu lagi yang perlu dicatet, mau kurus atau gemuk, tapi kalau perut anda buncit, please rajin-rajin sit up yaa.. Lemak yang nimbun di bagian perut itu ga baik. Bisa memicu penyakit berbahaya seperti penyakit jantung.

2 thoughts on “You’re on A Diet

  1. “Kalau mau turun berat badan, kalori yang masuk harus lebih sedikti dari kalori yang dibutuhkan tubuh, agar tubuh membakar cadangan lemak di tubuh untuk energi sehari-hari”. Itu rumus paling populer! Yup, benar sekali, that’s the golden rule of diet. Kalau gitu semakin sedikit kalori yang kita konsumsi semakin baik donk kan?! Puasa aja sekalian? Mungkin gitu kita berpikir kan?!

    Golden rule nya emang bener, tapi tunggu dulu… Terlalu sedikit kalori yang masuk ke tubuh justru akan memperlambat metabolisme tubuh. Tubuh kita itu ga ngerti kita sedang diet atau sedang terdampar di padang gurun. Jadi, ketika kalori yang kita masukin sangat jauh dari biasanya, tubuh hanya punya satu pemikiran, “Tuan gue sedang dalam bahaya nih. Kalori yang masuk sedikit banget. Pasti sedang terdampar di tempat yang ga ada makanan. So, gue harus se-EFISIEN mungkin menggunakan cadangan lemak. Sapa tahu besok kalori yang masuk makin menipis”. Alhasil tubuh akan semakin hati-hati membakar lemak (bukan malah banyak2 ngebakar seperti hipotesa berdasarkan common-sense kita).

    Maka, walau diet rendah kalori jangan sampe kalori yang overlow. Berdasarkan aturan ahli gizi, kita hanya boleh mengurangi 500 kalori dari BMR (Basal Metabolic Rate) kita. Maka, mari berdiet dengan sehat yuk. Soalnya ga seru ah kalau denger respon, “Gue udah makan rendah kalori banget, olahraga mati-matian, tapi ga turun sekilo pun…”

    Be smart to diet. And, sure you can do!🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s