Pembuatan E-Passport


e-passportMau share cerita proses pembuatan e-passport nih.

Berhubung aku mau trip ke Jepang awal April nanti, aku niat untuk buat e-passport, karena passport lamaku uda habis masa aktifnya plus untuk ngejar bebas visa masuk Jepang.

Pembuatan e-passport saat ini baru bisa dilayani oleh kantor imigrasi yang ada di Jakarta dan Batam (yang aku tau loh yaa). Aku kemarin pilih di Kantor Imigrasi Klas 1 Jakarta Pusat, karena menurut pendapat beberapa orang yang aku tanya, antriannya ga seramai kantor imigrasi di Jaksel atau Jaktim, dan ga terlalu jauh juga dari kostku.

Aku uda plan nginep di rumah temenku di Kemayoran, biar deket dan bisa dateng pagi banget ke imigrasinya supaya dapet nomor antrian secepat mungkin. Aku baru gerak dari rumah temenku jam 5.30 AM. Sesampainya di imigrasi, uda rame aja orang ngantri di luar pintu gerbangnya.

Aku diminta nulis namaku di kertas yang uda disiapin sama bapak-bapak yang jadi koordinator antriannya. Aku dapet nomor urut 58. Gede banget yeee nomornya. Itu baru nomor antrian sesuai kedatangan loh yaa, bukan nomor antrian untuk pelayanannya nanti. Denger-denger, nomor urut 1 datengnya jam 4.30 AM. Niat banget yaakk, jam segitu mah gw masih ileran dahh..

Ketika gerbangnya uda dibuka, antriannya memendek karena pengantri yang berusia di atas 65 tahun, didahulukan masuk jadi mereka ga perlu ngantri lama.

Sebelumnya ini berkas yang harus kita siapkan (untuk paspor biasa maupun e-passport):

  1. akte kelahiran
  2. kartu keluarga
  3. KTP
  4. ijazah
  5. surat keterangan dari kantor (untuk KTP non-Jakarta)
  6. surat pernyataan paspor baru (beli di koperasi) / paspor lama

Seluruh data ini harus dibawa aslinya dan juga fotocopyannya dalam kertas ukuran A4 (jangan dipotong yaa). Jadi ada 6 berkas asli dan ada 6 berkas fotocopy.

Setelah antri di dalam halaman kantor imigrasi, mulai deh tuh satu-satu berkas aslinya diperiksa sama mas-masnya. Kalau sudah lengkap semua baru kita dikasi masuk ke dalam ruangannya. Kalau ga lengkap? Disuru pulang lagi untuk melengkapi berkas-berkasnya. Maleskan?! Makanya pastiin lagi semua berkas-berkasnya uda lengkap ya, terutama berkas asli. Kalau fotocopy ada yang lupa, kita masih bisa fotocopy di koperasi.

Sebenarnya antrian untuk pembuatan paspor ini ada dua cara, melalui walk in seperti aku ini, atau bisa secara online dengan mendaftar dulu di website mereka. Aku pilih yang walk-in karena dari yang aku baca-baca, pembuatan e-passport saat ini baru bisa dilayani secara walk-in saja. Oh ya, pemohon walk-in ini ada jatah per harinya, makanya orang rebutan dateng pagi buta banget biar ga kehabisan jatah sama pemohon lainnya.

Okey, lanjut lagi yaa..

Setelah data-datanya lengkap, kita akan dapet nomor urut baru untuk pembagian form aplikasi. Pengisian form harus pakai pulpen hitam. Kemarin aku ga bawa, jadi harus pinjem ke orang lain *duh*

Setelah diisi, kita tinggal menunggu giliran dipanggil masuk ke ruang interview. Di sini nih aku baru kena perkara dikit.

Awalnya aku kirain karena aku mau pindah ke e-passport, hitungannya aku buat paspor baru. Aku uda nyiapin dong surat pernyataan paspor baru dan dengan segaja banget aku ga bawa paspor lamaku karena mikir “ahh, paling ga perlu“. Taunya….. butuh! Uda ngebatin banget “duh besok harus izin ke boss lagi dong gw“. Tapi untung mba nya bilang

diambil aja dulu, saya tungguin sampai jam 3 PM. kalau bisa balik sebelum jam 3PM, masih bisa pakai no urut kamu yang sekarang. Kalau lewat berarti besok harus ngulang lagi

Buru-buru dong aku pesen gojek (thank God for whoever create this application) untuk balik ke kost ngambil paspor lamaku. Niat hati ke Kemayoran biar deket, taunya tetep harus balik ke kost juga untuk ambil dokumen lagi. Aku gerak dari imigrasi jam 10 AM, nyampe kostan 10.30 AM, trus langsung balik ke imigrasi jam 11 AM.

Langsung nemuin mba yang tadi sebelum mba nya kabur makan siang, trus diwawancara dikit doang, nanya standar mau ke mana. Trus foto. Trus uda. Kelar. jam 11.15 AM juga uda selesai. Sejam doang kebuang untuk mondar-mandir ke kost. Please, don’t do same mistake like I did guys.

Itu aku ga langsung bayar. Katanya nanti aku akan dapat sms yang infoin aku bisa bayar di tanggal berapa. Aku ngurusnya kemarin di tanggal 16 Februari 2017. Aku baru dapet sms pemberitahuan untuk pembayarannya di tanggal 20 Februari 2017. Paspor nya sendiri sudah bisa diambil hari Jumatnya (24 Februari), tapi aku tunda di minggu depannya, biar sekalian daftar visa waiver ke kedutaan Jepan.

Oh ya, total yang harus dibayarkan untuk pembuatan e-passport sebesar IDR 655,000. Pembayarannya juga gampang, bisa lewat teller bank atau internet banking. Aku sih kemarin dari internet banking mandiri biar gampang.

Nanti aku share di postingan terpisah ya untuk pembuatan visa Jepang nya..

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s